Cara Kerja Arsitek Yang Kian Menarik

Orang membutuhkan tempat tinggal, bekerja, bermain, belajar, beribadah, bertemu, memerintah, berbelanja, dan makan. Arsitek bertanggung jawab untuk merancang tempat-tempat ini, apakah itu pribadi atau publik. Cara kerja arsitek yang terbilang tidak mudah menjadikan seseorang merasa tertantang dengan adanya profesi tersebut. untuk lebih lanjut akan arsitek ini, simak ulasannya berikut!

Sekilas Mengenai Arsitek

Arsitek merupakan profesional berlisensi yang terlatih dalam seni dan ilmu desain bangunan yang mengembangkan konsep untuk struktur dan mengubah konsep-konsep tersebut menjadi gambar dan rencana. Cara kerja arsitek dapat terlibat dalam semua fase proyek konstruksi, mulai dari diskusi awal dengan klien hingga pengiriman akhir dari struktur yang telah selesai.

Desain dan perancangan berbantuan komputer dan teknologi pemodelan informasi bangunan telah menggantikan kertas. Bahkan pensil tradisional sebagai metode yang paling umum untuk membuat gambar desain dan konstruksi telah berubah.

Bagaimana Cara Kerja Arsitek?

Ada beberapa cara kerja yang dilakukan oleh seorang arsitek ini. hal tersebut tentunya membutuhkan sebuah skill yang emang harus dipelajari. Untuk mengetahui apa dan bagaimana cara kerja arsitek ini, berikut ulasannya!

1. Mendiskusikan Sebuah Proyek Sebagai Layanan Awal

Arsitek dan klien mendiskusikan tujuan, persyaratan, dan anggaran proyek. Dalam beberapa kasus, arsitek menyediakan berbagai layanan desain awal: melakukan studi kelayakan dan dampak lingkungan, memilih lokasi, menyiapkan analisis biaya dan studi penggunaan lahan, atau menentukan persyaratan yang harus dipenuhi oleh desain.

Misalnya ketika mereka dapat menentukan persyaratan ruang dengan meneliti jumlah dan jenis pengguna potensial bangunan. Arsitek kemudian menyiapkan gambar dan laporan yang menyajikan ide untuk ditinjau oleh klien.

2. Mengembangkan Konstruksi Akhir

Setelah berdiskusi dan menyetujui proposal awal, arsitek mengembangkan rencana konstruksi akhir yang menunjukkan tampilan dan detail bangunan untuk konstruksinya. Cara kerja arsitek ini dengan menyiapkan sebuah rencana. Rencana-rencana ini yang menyertai adalah gambar dari sistem struktural, sistem pendingin udara, pemanas, dan ventilasi; sistem kelistrikan; sistem komunikasi; pipa saluran air; dan, mungkin, rencana situs dan lanskap.

Adanya rencananya juga menentukan bahan bangunan dan dalam beberapa kasus, perabotan interior. Dalam mengembangkan desain, arsitek mengikuti aturan bangunan, hukum zonasi, peraturan kebakaran, dan peraturan lainnya, seperti yang memerlukan akses mudah oleh orang-orang yang cacat.

3. Membantu Dalam Tawaran Konstruksi

Cara kerja arsitek lainnya juga dapat membantu klien dalam mendapatkan tawaran konstruksi, memilih kontraktor, dan menegosiasikan kontrak konstruksi. Ketika konstruksi berlanjut, mereka dapat mengunjungi situs bangunan untuk memastikan bahwa kontraktor mengikuti desain, mematuhi jadwal, menggunakan bahan yang ditentukan, dan memenuhi standar kualitas kerja.

Pekerjaan tidak selesai sampai semua konstruksi selesai, tes yang diperlukan dilakukan, dan biaya konstruksi dibayar. Terkadang, arsitek juga menyediakan layanan pasca konstruksi, seperti manajemen fasilitas. Mereka menyarankan langkah-langkah efisiensi energi, mengevaluasi seberapa baik desain bangunan beradaptasi dengan kebutuhan penghuni, dan melakukan perbaikan yang diperlukan.

4. Bekerja Sama Dengan Insinyur

Hal lain yang dilakukan seorang arsitek yaitu sering bekerja dengan insinyur, perencana kota, desainer interior, arsitek lanskap, dan profesional lainnya. Arsitek sebenarnya menghabiskan banyak waktu mereka mengoordinasikan informasi dari, dan pekerjaan, profesional lain yang terlibat dalam proyek yang sama.

Kerja sama yang dilakukan yaitu merancang berbagai macam bangunan, seperti gedung perkantoran dan apartemen, sekolah, gereja, pabrik, rumah sakit, rumah, dan terminal bandara. Bahkan mereka juga merancang kompleks seperti pusat kota, kampus, taman industri, dan seluruh komunitas.

5. Meninjau Kemajuan Proyek

Meskipun biasanya arsitek bekerja di lingkungan yang nyaman, namun arsitek menghabiskan sebagian besar waktu mereka di kantor berkonsultasi dengan klien, mengembangkan laporan dan gambar, dan bekerja dengan arsitek dan insinyur lainnya. Namun, mereka sering mengunjungi lokasi konstruksi untuk meninjau kemajuan proyek.

Pada tahun 2008, sekitar 1 dari 5 arsitek bekerja lebih dari 50 jam per minggu, karena jam kerja yang panjang dan malam hari dan akhir pekan sering diperlukan untuk memenuhi tenggat waktu. Bahkan ketika proyek tidak sesuai dengan rencana yang ada, seorang arsitek akan berfikir ulang bagaimana menyelesaikan proyek yang sebelumnya direncanakan.

Hal Yang Dilakukan Untuk Menjadi Seorang Arsitek?

Ketika berbicara mengenai cara untuk bisa menjadi seorang arsitek, tentunya ada beberapa hal yang harus dilakukan. Cara tersebut yang menjadikan tidak semua orang bisa menjadi arsitek. Ketika melihat cara kerja arsitek yang menarik lakukan hal-hal berikut ini agar bisa terwujud menjadi seorang arsitek:

1. Diperlukan Pendidikan & Pelatihan

Di sebagian besar negara, arsitek harus memegang gelar profesional dalam arsitektur. Tentunya pendidikan tersebut bisa ditempuh dari salah satu sekolah arsitektur yang memiliki program gelar yang diakreditasi oleh Badan Akreditasi Arsitektur. Namun, dewan pendaftaran arsitektur Negara menetapkan standar mereka sendiri, sehingga kelulusan dari program yang tidak terakreditasi dapat memenuhi persyaratan pendidikan untuk perizinan di beberapa Negara.

Sebagian besar arsitek mendapatkan gelar profesional mereka melalui program gelar Sarjana Arsitektur 5 tahun, yang ditujukan untuk siswa tanpa pelatihan arsitektur sebelumnya. Yang lain mendapatkan gelar master setelah menyelesaikan gelar sarjana di bidang lain atau setelah menyelesaikan program arsitektur praprofesional. Gelar master dalam arsitektur bisa memakan waktu 1 hingga 5 tahun untuk menyelesaikan tergantung pada sejauh mana pelatihan sebelumnya dalam arsitektur.

2. Adanya Sertifikasi (Lisensi)

Semua Negara Bagian mengharuskan individu untuk memiliki lisensi (terdaftar) sebelum mereka dapat menyebut diri mereka arsitek dan kontrak untuk menyediakan layanan arsitektur. Selama waktu antara kelulusan dan menjadi berlisensi, lulusan sekolah arsitektur umumnya bekerja di lapangan di bawah pengawasan seorang arsitek berlisensi.

Persyaratan lisensi meliputi gelar profesional dalam arsitektur, periode pelatihan praktis atau magang, dan skor kelulusan pada semua divisi dari Pemeriksaan Pendaftaran Arsitek. Ujian ini dibagi menjadi sembilan divisi yang terdiri dari pilihan ganda atau pertanyaan grafis. Periode kelayakan untuk menyelesaikan semua divisi ujian bervariasi menurut Negara.

3. Memiliki Keterampilan Lainnya

Arsitek harus dapat mengkomunikasikan ide-ide mereka secara visual kepada klien mereka. Kemampuan artistik dan menggambar sangat membantu, tetapi tidak penting, untuk komunikasi semacam itu. Lebih penting adalah orientasi visual dan kemampuan untuk memahami hubungan spesial.

Kualitas penting lainnya bagi siapa pun yang tertarik menjadi arsitek adalah kreativitas dan kemampuan untuk bekerja secara mandiri dan sebagai bagian dari tim. Keterampilan komputer juga diperlukan untuk spesifikasi penulisan, untuk penyusunan 2 dimensi dan 3 dimensi menggunakan program dan untuk manajemen keuangan.

Cara kerja arsitek yang tidak mudah namun menarik memang membutuhkan sebuah skill tersendiri. Arsitek menghabiskan banyak waktu untuk menjelaskan ide-ide mereka kepada klien, kontraktor konstruksi, dan lainnya. Menjadi arsitek yang sukses harus dapat mengomunikasikan visi unik mereka secara persuasif.

tags:

skill yang diperlukan oleh seorang arsitek
Cara Kerja Arsitek Yang Kian Menarik | volga writer | 4.5

Leave a Reply